Kakek Penjual Opak, Tangan-tangan yang Dicium Rasulullah

Entah itu tanggal berapa, hari apa (pikun), abis pulang dari shalat Shubuh saya nyempetin ngaji di teras rumah.  Belum genap selembar, ngaji saya berenti karena suara dari penjual yang amat saya kenal.

“Pak…Opak…Opak tipis ada nih”

Pas saya tengok, betul aja itu si bapak penjual opak sama kipas yang biasa kakek beli. Udah kaya langganan gitu ceritanya. Murah opaknya apalagi kipasnya, kalau ndak salah 5000 dapat 3! Pada tahu kan kipas sate warna-warni? Bayangin aja itu bikinnya gimana, terus dijual dengan harga seicrit, untungnya pasti minim banget, ga sesuai sama capek buatnya.

“Babanya belom pulang Beh dari masjid. Sini masuk aja dulu, paling sebentar lagi pulang”

Akhirnya si Bapak itu masuk ke halaman rumah sambil nunggu kakek pulang. Kebetulan di teras rumah juga lagi ada ncing saya, yasudah saya masuk aja ke rumah sambil lanjutin ngaji.

Gak sampai lima menit saya stop ngaji, lalu keluar untuk ngecek si penjual opak. “Lah, ga ada?!”

“Ke mana Cing tukang opaknya?

“Jalan lagi, baru banget”

Duh, berdosalah saya yang udah bikin si bapak nunggu tanpa hasil. “Kejar gak ya?” yasudah saya putusin buat kejar bapaknya, karena udah agak lama juga jedanya saya langsung panasin motor, ganti celana, dan ambil duit. “Mudah-mudahan masih sempet ketemu si bapaknya”

Akhirnya ketemu juga deh sama bapaknya, mayan juga jaraknya dari rumah. “Ini si bapak jalannya gancang juga”. Saya langsung panggil bapaknya sambil berentiin motor.

“Beh, beli dong. Buru-buru banget Beh udah jalan aja”

“Iyanih ada yang mesen di daerah sono”, Bapaknya nunjuk-nunjuk arah gitu.

“Hoo…maap Beh saya gatau, lagian Baba biasanya cepet pulangnya” spik-spik dikit sama bapaknya.

“Beh, beli opak yang tipis dong ceban”

“Ada-ada, banyak nih Opak tipisnya” sambil ngasih 3 iket opak ke saya

Lalu percakapan dramatis pun dimulai

“Beh, rumah di mana emang?”

“Rumah saya di Citayem, jam 2 udah berangkat”

Saya ngerutin alis

“Pagi banget Beh, terus turun di mana?”

“Di situ tuh, stasiun Kalibata, trus saya lanjut ke Pancoran”

“Jalan kaki Beh?”

“Ya iya, dari stasiun saya ke daerah Pancoran. Nanti istirahat, ngobrol-ngobrol sama tukang ojek. Trus lanjut lagi ke Mampang trus ke Bangka”

“Kuat banget Beh, trus dari sini lanjut ke mana lagi?”

“sampe Tanah Kusir”

Saya mulai melongo

“Tanah Kusir? Jauh banget Beh dari sini”

“Deket itumah, jalan aja lewat Walikota, Blok M, Radio Dalem, udah dikit lagi Tanah Kusir”

Jleb!! Si bapak ini dengan entengnya bilang dari Bangka ke Tanah Kusir jalan kaki deket. Mana jelasinnya sambil ketawa-ketawa kaya beneran deket aja. Sedangkan saya jarak ga sampe 100 meter aja naik motor. Merasa berdosa lagi.

“emang ujungnya itu ampe Tanah Kusir Beh?”

“Iya Tanah Kusir, abis itu naik kereta lagi ke Citayem”

“Emang ga capek Beh?”

“Wah deket ini, ga cape”

Pantes aja si bapa ini gagah banget. Kalo diliat dari umur, 80an lebih inimah. Bayangin aja hampir setiap hari jalan kaki dari Kalibata sampe Tanah Kusir.

“Yaudah, ati-ati Beh. Jaga kesehatan Beh”

“Makasih-makasih, yooo”

Lalu saya sama si bapak tukang opak berpisah. Sampe rumah saya nyempetin buat merenung. Sebetulnya saya dapet pelajaran berharga banget dari si penjual opak ini. Beliau udah tua tapi masi mau usaha. Gak maen-maen, usahanya harus nempuh jarak puluhan kilo dulu dengan jalan kaki. Ditambah beban dagangannya di pundak. Masalah pendapatan, ya bisa ditakar lah, ngga akan gede-gede banget juga walaupun dagangannya laku semua. Tapi salutnya, si bapak ini jalanin usahanya dengan ikhlas, gigih, dan semangat.

Saya jadi mikir, duh ko saya berasa cupu banget. Gamau capek, jarang bersyukur, sering ngeluh lagi. Saya yakin, walaupun secara duniawi hidup saya lebih bagus secara finansial tapi secara ukhrawi mungkin bapak ini jauh lebih tinggi tingkatannya. Mungkin di sisi Allah saya ini pohon toge sedangkan si tukang opak ini pohon manga.

Jadi inget, Rasul pernah cium tangan seorang tukang batu sambil bersabda bahwa “inilah tangan yang tak akan tersentuh api neraka”. Ya si bapak penjual opak ini salah satunya. Walaupun di dunia tangannya cuma sering megang uang receh tapi di kehidupan selanjutnya itulah tangan-tangan yang dimuliakan Allah.

Mudah-mudahan si Babeh ini rejekinya lancar terus, seneng juga ternyata si Babeh ini udah masuk media sosial. Bahkan ini fotonya saya comot dari sebuah socialact di facebook. Semoga dengan begini banyak lagi yang lebih peduli sama si Babeh dan kalo bisa ya dibeli dagangannya. Enak ko kriu kriuk grress opaknya…hhe

Sehat-sehat terus Beh!!

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s